Menelaah Nada, Suasana, Irama, dan Pesan Diksi Puisi

By | April 4, 2020

Menelaah Nada, Suasana, Irama, dan Pesan Diksi Puisi – Puisi tersusun atas struktur batin dan struktur fisik. Struktur batin puisi adalah struktur yang membangun puisi secara implisit atau tidak terlihat. Struktur batin disebut juga hakikat puisi. Struktur fisik adalah struktur yang membangun puisi secara eksplisit, yaitu terlihat melalui susunan kata.

Menelaah Nada, Suasana, Irama, dan Pesan Diksi Puisi

Menelaah Nada, Suasana, Irama, dan Pesan Diksi Puisi

Struktur batin meliputi nada dan suasana, sedangkan struktur fisik meliputi irama dan diksi. Keempat unsur tersebut merupakan unsur yang penting dalam sebuah puisi. Oleh karena itu, unsur-unsur tersebut perlu dipahami untuk merefleksi atau memaknai sebuah puisi.

Nada

Nada adalah sikap seorang penyair dalam puisinya sehingga efeknya terasa oleh pembaca. Nada adalah cara penyair menyampaikan puisinya sesuai dengan pilihan kata-katanya. Misalnya, puisi yang bernada protes, sinis, marah, serius, bahagia, haru, sedih, semangat, hingga bersenda gurau.

Suasana

Suasana adalah perasaan pembaca setelah membaca puisi. Jika nada adalah cara penyair menyampaikan puisinya, suasana adalah efek yang dirasakan pembaca setelah membaca atau mendengar puisi yang dibacakan oleh penyair. Misalnya, saat penyair membacakan puisi penuh semangat, pembaca akan merasakan suasana yang sama. Pembaca juga dapat merasakan suasana puisi melalui pilihan kata yang digunakan penyair dalam puisi. Misalnya, saat membaca puisi yang menggambarkan kondisi alam, pembaca akan merasa damai.

Irama

Irama adalah tinggi rendah, panjang pendek, keras lembut, atau cepat lambatnya kata-kata atau baris-baris puisi saat pembacaan puisi. Irama disebut juga dengan ritme. Irama dipengaruhi oleh bunyi dari kata-kata yang digunakan dalam puisi tersebut. Irama dapat berupa perulangan bunyi, huruf, kata, atau kalimat dalam puisi.

Diksi

Diksi adalah pilihan kata yang digunakan oleh penyair untuk menyatakan maksud yang ingin diungkapkannya. Pemilihan kata dilakukan untuk mencari kata yang paling tepat untuk mewakili perasaan dan gagasan yang ingin dikemukakan penyair dalam puisinya. Pemilihan kata tersebut dapat dilakukan dengan melakukan pemilihan bentuk kata, pencarian persamaan kata (sinonim), dan pemilihan kata-kata kiasan.

      Kata-kata kiasan disebut juga dengan majas. Majas yang biasanya muncul di dalam puisi adalah sebagai berikut.

  1. Personifikasi, yaitu majas yang menggunakan benda-benda mati yang seolah-olah memiliki ciri-ciri sifat manusia. Misalnya: angin menyentuh lembut.
  2. Metafora, yaitu majas yang membandingkan sesuatu dengan benda lain secara langsung tanpa kata-kata perbandingan seperti, ibarat, bagaikan, atau bak. Misalnya: dirimu adalah dewi malam.
  3. Simile, yaitu majas yang membandingkan sesuatu dengan benda lain dengan menggunakan kata-kata perbandingan seperti, ibarat, bagaikan, bak, atau laksana. Misalnya: kamu dan dia bagaikan air dan minyak.

Telaah Nada, Suasana, Irama, dan Diksi Puisi

Bacalah puisi berikut ini dengan saksama untuk berlatih menelaah nada, suasana, irama, dan diksi pada puisi!

Perhatikan Contoh

section-media

Puisi tersebut berisi tentang kerinduan seorang manusia pada sesuatu yang dapat memberikannya “pelita” atau cahaya karena dirinya merasa gelap. Puisi tersebut banyak menggunakan kata-kata kiasan dan harus dibaca secara saksama untuk dapat menangkap nada, suasana, irama, dan diksinya. Berikut penjelasan lengkapnya!

Sebagaimana disebutkan di atas bahwa puisi tersebut berisi tentang pertemuan seseorang dengan seseorang atau sesuatu yang selama ini dirindukannya. Selama ini, dia merasa berjalan dalam kegelapan dan akhirnya menemukan lagi zat yang memberinya cahaya namun zat itu tidak berupa. Nada yang dibangun penyair dalam puisi tersebut adalah rasa pasrah dan penuh harap. Dengan nada yang dibangun penyair, suasana yang timbul dari puisi tersebut adalah perasaan khidmat.

Dalam puisi tersebut terdapat banyak bahasa kiasan yang tidak sama dengan bahasa sehari-hari. Beberapa kata di dalamnya juga diulang-ulang untuk memberikan efek penegasan, seperti kata rindu pada ungkapan “rindu rasa, rindu rupa”. Selain itu, ada juga kata-kata berawalan huruf yang sama dan diulang-ulang, seperti ungkapan “kaulah kandil kemerlap” dan “sabar setia selalu” yang masing-masing mengulang huruf k dan s. Dengan demikian, irama dalam puisi ini dibentuk dengan perulangan kata dan huruf.

Diksi yang dipilih oleh penyair adalah kata-kata bahasa Indonesia lama yang sulit dimengerti, seperti “kaulah kandil kemerlap”. Padahal, di baris berikutnya digunakan kata pelita. Kata kandil dan pelita memiliki makna yang sama (sinonim), yaitu cahaya atau lampu. Penggunaan kata yang bersinonim tersebut adalah untuk memperindah makna.

Poin Penting

  1. Puisi adalah jenis karya sastra yang tersusun atas bahasa yang indah dan padat makna.
  2. Struktur batin puisi adalah struktur yang membangun puisi secara implisit atau tidak terlihat. Struktur batin disebut juga hakikat puisi. Struktur fisik adalah struktur yang membangun puisi secara eksplisit, yaitu terlihat melalui susunan kata-katanya.
  3. Struktur batin meliputi nada dan suasana, sedangkan struktur fisik meliputi irama dan diksi. Unsur-unsur tersebut perlu dipahami untuk merefleksi atau memaknai sebuah puisi.

Merefleksi Isi Puisi

Merefleksi isi puisi adalah mencerminkan kata-kata yang terdapat dalam sebuah puisi. Artinya, merefleksi isi puisi adalah memahami makna puisi sehingga pesan dalam puisi tersebut dapat tersampaikan kepada pembacanya.

Menyimpulkan Pesan dalam Puisi

Bahasa yang digunakan dalam puisi berbeda dengan bahasa yang digunakan sehari-hari. Seseorang yang menulis puisi atau penyair harus pandai memilih kata-kata yang indah untuk mewakili perasaan dan gagasan yang ingin disampaikannya ke dalam sebuah puisi. Pemilihan kata itu yang disebut dengan diksi.

Namun demikian, meski kata-kata dalam puisi menggunakan bahasa yang tidak sama dengan bahasa sehari-hari, kata-kata tersebut harus tetap mewakili perasaan si penyair. Dengan demikian, pembaca dapat menafsirkan isi dari puisi tersebut sehingga dapat menyimpulkan pesan yang hendak disampaikan oleh puisi tersebut.

Pesan dalam puisi adalah amanat atau nilai-nilai baik yang dapat diambil pembaca dari sebuah puisi. Seorang pembaca harus dapat menyimpulkan pesan dalam sebuah puisi dengan memahami isi puisi tersebut, termasuk menafisrkan kata-kata yang digunakan penyair dalam puisinya. Kata-kata dalam puisi dapat memiliki makna tersurat (eksplisit) atau tersirat (implisit).

Makna tersurat (eksplisit) adalah makna yang dapat dipahami secara langsung dengan melihat kata-kata di dalam puisi tersebut. Kata-kata tersebut menunjukkan pesan secara langsung tanpa perlu ditafisrkan lebih mendalam lagi. Sebaliknya, makna tersirat (implisit) adalah makna yang dapat dipahami dengan menafsirkan kata-kata yang digunakan penyair dalam puisinya. Makna tersirat perlu dipahami secara mendalam dengan memperhatikan pilihan kata yang digunakan penyair dan menafsirkan maksud dari kata-kata tersebut. Misalnya, dalam puisi biasanya ditemukan kata-kata kiasan (majas) atau simbolik. Pembaca harus dapat menafisrkan makna dari kata-kata kiasan tersebut.

Untuk menyimpulkan pesan dalam puisi, perlu diperhatikan beberapa hal berikut ini.

  1. Bacalah puisi secara saksama;
  2. Tandai pilihan kata (diksi) yang digunakan dalam puisi tersebut, termasuk dalam judul;
  3. Pahami maksud kata-kata tersebut secara cermat, termasuk kata kiasan atau majas;
  4. Tafsirkan makna puisi tersebut sesuai bahasa yang digunakannya;
  5. Simpulkan pesan dalam puisi berdasarkan makna puisi yang telah dipahami.

Perhatikan contoh menyimpulkan pesan dalam puisi berikut ini!

Bacalah penggalan puisi berikut ini!

section-media

Puisi tersebut menggunakan bahasa sehari-hari yang mudah dipahami. Berdasarkan judul puisi tersebut, dapat dipahami bahwa puisi tersebut berisi tentang buku. Buku hanya deretan aksara dan kadang (berisi) gambar juga. Menurut penyair, buku tidak akan memiliki makna apa-apa jika hanya terletak di meja tanpa dibaca. Sebaliknya, jika buku dibaca, ia akan memberikan semua yang dimilikinya. Maksudya, buku memberikan pengetahuan yang banyak kepada pembacanya jika dibaca.

Pesan dari puisi tersebut adalah bahwa kita harus rajin membaca buku. Buku memiliki banyak manfaat kepada pembacanya, seperti memberikan ilmu pengetahuan yang berguna bagi pembacanya. Namun demikian, kegunaan tersebut hanya dapat diperoleh dengan cara membacanya. Jika buku tidak pernah dibaca dan hanya dibiarkan terletak di tempatnya, kegunaan buku yang banyak itu tidak akan terasa.

Berikutnya, baca penggalan puisi berikut!

section-media

Puisi tersebut menggunakan bahasa yang berbeda dengan puisi sebelumnya. Penyairnya menggunakan bahasa yang berbeda dengan bahasa sehari-hari sehingga perlu dipahami dengan cermat. Ungkapan diri manusia adalah samudera yang dalam dan luas adalah kata kiasan. Maksud dari ungkapan tersebut adalah bahwa manusia memiliki jiwa yang “luas” yang tidak mudah dipahami oleh orang lain seperti halnya orang akan menyelam di samudera yang dalam, tentu akan sulit.

Ungkapan malaikat dan setan membunyikan genderang perang memiliki makna bahwa dalam diri manusia selalu ada sisi baik (malaikat) dan sisi buruk (setan). Manusia memiliki sifat baik dan buruk dan keduanya saling “berperang” hingga akhirnya sisi yang satu “menang” dan sisi yang lain “kalah”. Artinya, sifat baik dan sifat buruk dalam diri manusia saling bertentangan dan bisa jadi manusia menjadi baik atau menjadi buruk.

Pesan dalam puisi tersebut adalah bahwa manusia harus dapat mengendalikan sifatnya. Seseorang jangan sampai dikuasai oleh sifat buruk dan harus memperbanyak sifat baiknya.

Poin Penting

  1. Merefleksi isi puisi adalah memahami makna puisi sehingga pesan dalam puisi tersebut dapat tersampaikan kepada pembacanya.
  2. Pesan dalam puisi adalah amanat atau nilai-nilai baik yang dapat diambil pembaca dari sebuah puisi melalui kata-kata yang digunakan dalam puisi, baik secara tersurat (eksplisit) maupun tersirat (implisit).
  3. Seorang pembaca harus dapat menyimpulkan pesan dalam sebuah puisi dengan memahami isi puisi tersebut, termasuk menafisrkan kata-kata yang digunakan penyair dalam puisinya.

Puisi merupakan cerminan kehidupan seseorang, baik kehidupan orang yang menulisnya (penyair) maupun kehidupan siapa pun yang menjadi ide penulisan puisi tersebut. Dengan kata lain, puisi adalah refleksi atau cerminan dari kehidupan secara keseluruhan. Maka dari itu, pembaca dapat merefleksikan puisi, yaitu mencerminkan puisi atau memaknai puisi serta menghubungkannya dengan nilai-nilai yang nyata dalam kehidupan.

Membandingkan Kehidupan Pribadi dengan Puisi

Saat membaca puisi, seringkali isi puisi berhubungan dengan kejadian atau peristiwa tertentu dalam kehidupan sehari-hari. Tidak jarang, peristiwa yang terjadi dalam sebuah puisi pernah dialami langsung oleh kita sebagai pembaca. Itu menandakan puisi yang sedang kita baca merefleksikan kehidupan kita. Kita pun dapat membandingkan kehidupan pribadi dengan puisi yang dibaca tersebut.

Langkah-langkah membandingkan kehidupan pribadi dengan puisi adalah sebagai berikut.

  1. Bacalah sebuah puisi secara saksama!
  2. Pahami seluruh kata-kata dalam puisi tersebut, baik kata-kata yang lugas atau kiasan!
  3. Bandingkan isi puisi yang sama dengan kehidupan pribadi!
  4. Ambil nilai-nilai positif yang dapat diambil dari puisi tersebut!
  5. Ceritakan kembali nilai-nilai positif tersebut!

Perhatikan Contoh

Bacalah penggalan puisi berikut ini!

section-media

Puisi tersebut berisi tentang kasih sayang seorang ibu kepada anaknya. Meskipun anaknya durhaka, tapi sang ibu tetap sabar mendampingi anaknya yang sedang sakit sampai sekarat. Ibunya menangis dan membimbing anaknya untuk tetap mengingat Tuhan. Ibunya pun telah memaafkan semua kesalahan anaknya yang telah dilakukan kepadanya.

Dalam kehidupan sehari-hari, kita dapat melihat seorang anak yang memiliki sifat buruk kepada ibunya. Kita dapat melihat hal tersebut di dalam berita, televisi, atau lingkungan sekitar kita. Sifat buruk tersebut di antaranya melawan orang tua, berkata kasar, tidak menuruti perintah orang tua, tidak mendengar nasihat orang tua, dan lain-lain.

Jika dibandingkan, isi dalam puisi tersebut memiliki banyak kesamaan dengan kehidupan sehari-hari. Dalam kehidupan sehari-hari, banyak ibu yang selalu sabar menghadapi anaknya meski anaknya memiliki perilaku yang buruk. Ibu selalu menyayangi anaknya dan tidak pernah berhenti mendoakan anaknya agar senantiasa menjadi anak yang baik. Tidak ada satu pun ibu yang menginginkan anaknya menerima perlakuan buruk atau mengalami kejadian buruk seperti digambarkan dalam puisi tersebut.

Poin Penting

  1. Puisi adalah salah satu bentuk karya sastra yang tersusun atas bahasa yang indah dan padat makna, serta tidak terikat pada jumlah baris dan bait.
  2. Merefleksikan puisi yaitu mencerminkan puisi atau memaknai puisi serta menghubungkannya dengan nilai-nilai yang nyata dalam kehidupan.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *