Struktur isi dan Ciri Bahasa Teks Negosiasi

By | June 14, 2020

Struktur isi dan Ciri Bahasa Teks Negosiasi – Pada pelajaran kali ini, kalian diajak untuk mengenal dan menganalisis bentuk/struktur teks negosiasi. Sebagai langkah awal, marilah kita pahami terlebih dahulu definisinya.

Struktur isi dan Ciri Bahasa Teks Negosiasi

Struktur isi dan Ciri Bahasa Teks Negosiasi

Teks negosiasi adalah suatu bentuk interaksi sosial dua pihak atau lebih dan merupakan bagian dari proses komunikasi. Negosiasi atau perundingan diperlukan ketika ada perbedaan kepentingan dari kedua belah pihak yang menimbulkan pertentangan. Oleh karena itu, negosiasi dilakukan untuk mencari kesepahaman antara kedua belah pihak, menghindari kerugian, dan mencapai kondisi yang saling menguntungkan. Contoh negosiasi yang sering muncul dalam keseharian adalah dalam kegiatan jual beli saat terjadi tawar-menawar.

Sebelum melakukan negosiasi, akan lebih baik jika kita mampu memahami kaidah-kaidahnya. Anggaplah kaidah ini mampu memberikan gambaran kepada kita tentang definisi yang lebih lanjut mengenai negosiasi.
Sebagai sebuah teks, negosiasi pun memiliki unsur atau struktur pembentuknya. Secara sederhana, teks negosiasi hanya memiliki tiga bagian: pembuka, isi, dan penutup. Negosiasi dengan bentuk seperti itu biasanya muncul akibat konflik. Akan tetapi, kadang kala negosiasi dapat bersifat kompleks, misalnya jual beli.

Negosiasi yang cukup kompleks ini dapat memiliki tujuh bagian, yaitu orientasi, permintaan, pemenuhan, penawaran, persetujuan, pembelian, dan penutup.

1. Orientasi : awal perbincangan antara kedua belah pihak

2. Permintaan : tahap pengutaraan keinginan masing-masing. Pada tahap ini dapat dilihat
apakah ada perbedaan kepentingan dan tujuan atau tidak? Jika ternyata kedua belah pihak memiliki persamaan tujuan/persepsi, proses dapat langsung masuk ke nomor lima. Dengan demikian, negosiasi tidak perlu dilakukan. Dalam jual beli, barang atau jasa yang diinginkan bisa disampaikan di tahap ini.

3. Pemenuhan : dalam tahap ini, setiap pihak menyatakan apakah ada kesanggupan dalam
memenuhi keinginan pihak yang lain atau tidak. (hal ini biasanya dilengkapi dengan adanya persyaratan. Dalam jual beli, misalnya, persyaratan yang dimaksud adalah harga awal yang ditentukan penjual.)

4. Penawaran : dalam tahap ini, satu pihak merasa keberatan atas tahap sebelumnya lalu
melakukan penawaran peringanan persyaratan.

5. Persetujuan : Jika penawaran pada tahap sebelumnya dapat diterima oleh kedua belah

pihak, muncullah kesepakatan. Dalam tahap ini diharapkan tercipta suatu kondisi yang saling menguntungkan dan kedua belah pihak mampu menyamakan persepsi.
6. Pembelian : pada tahap ini terjadi pembelian.
7. Penutup : Negosiasi telah berakhir dan kedua belah pihak berpisah.

Perhatikanlah

Contoh negosiasi konflik adalah seperti yang dilakukan oleh golongan muda kepada golongan tua pada Peristiwa Rengasdengklok. Dalam kasus ini, negosiasi akan memiliki tiga bagian. Pembuka-isi-penutup
(dialog dengan penggubahan tanpa mengubah jalan peristiwa)
(16 Agustus 1945, di rumah Djiaw Kie Siong, Rengasdengklok)
Pembuka
Soekarni : Jepang telah kalah. Sebaiknya kita mempercepat kemerdekaan kita.
Wikana : Betul, Bung. Kita harus proklamasikan kemerdekaan kita sebelum semua terlambat.
Isi
Soekarno : Hal itu tidak bisa kita lakukan. Jangan gegabah. Kita cek dulu perkembangan berita. Jepang masih terlalu kuat dan kita perlu waktu menyusun segala hal yang diperlukan. Ini sudah jadi rencana PPKI.
Wikana : PPKI buatan Jepang. Kita tidak mau kemerdekaan kita dianggap sebagai hasil pemberian Jepang, Bung. Proklamasikan secepatnya atau kita akan merebut kekuasaan. Kawan Chairul telah siap di Jakarta dengan anggota PETA.
Penutup
Ach. Soebarjo : Tidak perlu seperti itu, Kawan. Baiklah, kita akan proklamasikan kemerdekaan secepatnya. Bagaimana Bung Karno?
Soekarno : Baiklah, saya dan Hatta sepakat. Besok, tanggal 17 Agustus 1945, kita akan proklamasikan kemerdekaan kita. Istriku, Fatmawati akan menjahitkan benderanya.

Mari kita ulas!

Berdasarkan contoh di atas, kalian pun dapat menemukan pasangan tuturan yang muncul dalam teks negosiasi. Berikut adalah bentuk pasangan tuturan yang biasa terdapat dalam negosiasi.
a. Mengucapkan salam – membalas salam
b. Bertanya – menjawab /tidak menjawab
c. Meminta tolong – memenuhi/menolak permintaan
d. Menawarkan – menerima/menolak tawaran
e. Mengusulkan – menerima/menolak usulan.

Poin Penting

Teks negosiasi adalah suatu bentuk interaksi sosial yang diperlukan ketika ada perbedaan kepentingan dari kedua belah pihak yang menimbulkan pertentangan. Negosiasi bertujuan untuk mencari kesepahaman antara kedua belah pihak, menghindari kerugian, dan mencapai kondisi yang saling menguntungkan.

Setelah kalian mampu menganalisis struktur teks negosiasi, kini saatnya bagi kalian untuk mengetahui ciri-ciri kebahasaan teks negosiasi. Namun, sebelum itu, perhatikanlah contoh negosiasi tawar-menawar antara penjual dan pembeli di bawah ini!

Perhatikanlah!

Penjual : Mari, sini, Kak, lihat-lihat dulu! Di sini murah-murah. Silakan, mau cari apa?
Pembeli : Ada HP Leknopo tipe S939, tidak?
Penjual : Ada, Kak.
Pembeli : Berapa harganya?
Penjual : 2, 9 juta, Kak.
Pembeli : Wah, kok mahal sekali? Di internet, saya lihat harganya 2, 5 juta.
Penjual : Harga segitu saya gak bisa balik modal, Kak.
Pembeli : Turunin lagi boleh ya? 2, 6 bagaimana?
Penjual : Belum boleh, Kak. Tipe ini baru keluar. Dua juta delapan ratus lima puluh deh.
Pembeli : Wah, cuma turun lima puluh? Dua juta tujuh ratus, bagaimana, Mbak.
Penjual : Waduh, masih rugi, Kak. Begini deh, Kak, Dua juta tujuh ratus lima puluh. Itu sudah
murah, lho, kak.
Pembeli : Hmm…tapi gratis lapisan antigores, ya?
Penjual : Ya… boleh lah… dua juta tujuh ratus lima puluh gratis antigores.
Pembeli : Baik, ini uangnya.
Penjual : Ini barangnya, kak. Silahkan diperiksa terlebih dahulu. Garansi toko tiga bulan ya, Kak.
Pembeli : Ya. Terima kasih ya.
Penjual : Sama-sama. Silahkan datang lagi!

Ciri Bahasa Teks Negosiasi

Sudahkah kalian perhatikan contoh di atas? Setelah kita cermati, ternyata ada beberapa ciri kebahasaan teks negosiasi yang muncul. Berikut adalah ciri-ciri kebahasaan tersebut.

1. Bahasa Persuasif
Sebagian besar negosiasi dilakukan dengan menggunakan bahasa persuasif (persuade), yaitu bahasa yang dipakai untuk membujuk, mengajak, dan meyakinkan pihak lain. Perhatikanlah contoh-contoh bahasa persuasif berikut!
Contoh 1

Penjual : Mari, sini, Kak, lihat-lihat dulu! Di sini murah-murah. Silahkan, mau cari apa?
Contoh 2
Pembeli : Turunin lagi boleh ya? 2, 6 bagaimana?
Contoh 3
Penjual : Waduh, masih rugi, Kak. Begini deh, Kak, Dua juta tujuh ratus lima puluh. Itu
sudah murah, lho, kak.
2. Bahasa Interogatif
Bahasa interogatif adalah bahasa pertanyaan. Bentuk seperti ini tentu saja akan sering muncul dalam teks negosiasi. Ciri bahasa interogatif adalah penggunaan pronomina tanya, seperti apa, siapa, kapan, berapa, bagaimana.

Contoh 4
Pembeli : Ada HP Leknopo tipe S939, tidak?
Contoh 5
Pembeli : Berapa harganya?

3. Bahasa argumentatif
Untuk memperlancar negosiasi, bahasa persuasi terkadang tidak cukup. Untuk itu, diperlukan bahasa argumentasi, yaitu bahasa yang digunakan untuk menyampaikan alasan dan pemberian bukti. Dalam contoh di atas, bentuk argumentasi adalah sebagai berikut.

Contoh 6
Pembeli : Wah, kok mahal sekali? Di internet, saya lihat harganya 2, 5 juta.
Dalam tuturan di atas, si calon pembeli berusaha meyakinkan penjual dengan berargumentasi bahwa di internet, harga yang dimaksud hanya 2,5 juta.
4. Bahasa santun
Kesopanan adalah satu syarat keberhasilan negosiasi. Tanpa hal ini, pihak lain kecil kemungkinan untuk mau menerima permintaan kalian. Beberapa cara untuk menciptakan kesantunan dalam berbahasa adalah dengan menggunakan kalimat-kalimat bernada syarat atau pengandaian yang terlihat dari adanya penggunaan konjungsi pengandaian, seperti jika, kalau, bila, andai. Selain itu, pemilihan pronomina sapaan juga harus diperhatikan. Pronomina kamu seharusnya dihindari dan diganti dengan kata Anda atau sapaan hormat lain, seperti Bapak atau Ibu.

Contoh 7
Pembeli : Turunin lagi boleh ya?

Contoh di atas menunjukkan bahwa calon pembeli berusaha untuk menawar harga dengan menggunakan kesopanan, boleh ya. Bandingkan jika calon pembeli mengatakan, “Mahal amat? Turunin lagi dong harganya!” Tentu saja itu akan sangat tidak sopan.

Contoh 8
Kalau bisa, turunkan lagi harganya boleh?

Kalimat di atas adalah contoh kesantunan dengan menggunakan konjungsi pengandaian.

5. Kalimat deklaratif
Kalimat deklaratif adalah kalimat yang bertujuan memberitakan sesuatu kepada pihak lain. Kalimat deklaratif dapat juga disebut dengan kalimat berita atau kalimat pernyataan.

Contoh 9
Penjual: 2, 9 juta, Kak.
Penjual : Harga segitu saya gak bisa balik modal, Kak.

Poin Penting

Ciri-ciri kebahasaan teks negosiasi adalah
1. persuasif,
2. interogatif,
3. argumentatif,
4. santun, dan
5. deklaratif.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *